02 03 04
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Sabtu, 01 Oktober 2016

SUBSIDENCE

SUBSIDENCE


Subsiden adalah penurunan ketinggian tanah permukaan dari perubahan yang terjadi di bawah tanah. Penyebab umum dari penurunan tanah dari aktivitas manusia yang memompa air, minyak, dan gas dari reservoir bawah tanah; pelarutan batu kapur akuifer (sinkholes); runtuhnya tambang bawah tanah; drainase tanah organik, dan pembasahan awal dari tanah kering (hydrocompaction).

Overdrafting akuifer adalah penyebab utama dari penurunan di Amerika Serikat barat daya, dan sebagai tanah-air pompa meningkat, penurunan tanah juga akan meningkat. Dalam banyak akuifer, air tanah dipompa dari ruang pori antara butir pasir dan kerikil. Jika suatu akuifer memiliki tempat tidur dari tanah liat atau lumpur dalam atau di samping itu, tekanan air diturunkan di pasir dan kerikil menyebabkan drainase lambat air dari tempat tidur tanah liat dan lumpur. Tekanan air berkurang adalah hilangnya dukungan untuk tempat tidur tanah liat dan lumpur. Karena tempat tidur yang kompresibel, mereka kompak (menjadi lebih tipis), dan efek dipandang sebagai penurunan permukaan tanah. Penurunan elevasi permukaan tanah dari proses ini adalah permanen. Sebagai contoh, jika menurunkan kadar air tanah menyebabkan penurunan tanah, pengisian akuifer air tanah sampai kembali ke tingkat asli tidak akan menghasilkan pemulihan yang cukup dari elevasi tanah permukaan.

Penurunan tanah menyebabkan banyak masalah termasuk:
(1) perubahan elevasi dan kemiringan sungai, kanal, dan saluran air,
(2) kerusakan pada jembatan, jalan, kereta api, badai saluran air, saluran pembuangan saniter, kanal, dan tanggul; kerusakan
(3) untuk bangunan swasta dan publik; dan
(4) kegagalan casing baik dari kekuatan yang dihasilkan oleh pemadatan halus bahan dalam sistem akuifer. Di beberapa daerah pantai, amblesan telah mengakibatkan pasang bergerak ke daerah dataran rendah yang sebelumnya di atas pasang tinggi tingkat. Contoh dari kerusakan yang disebabkan oleh penurunan tanah. Dasar beton di bagian atas sumur berada di atas permukaan tanah karena permukaan tanah telah menurunkan dan casing juga kaku belum tenggelam.


Beberapa metode yang tersedia untuk memantau penurunan tanah. Pendekatan yang paling dasar menggunakan survei diulang dengan meratakan konvensional atau GPS. Pendekatan lain adalah dengan menggunakan perekam pemadatan permanen, atau extensometers vertikal (Gambar 8). Perangkat ini menggunakan pipa atau kabel di dalam casing juga. Pipa di dalam casing memanjang dari permukaan tanah sampai kedalaman beberapa melalui sedimen kompresibel. Sebuah meja di permukaan tanah memegang instrumen yang memonitor perubahan jarak antara bagian atas pipa dan meja. Jika pipa batin dan casing pergi melalui seluruh ketebalan sedimen kompresibel, maka perangkat mengukur penurunan tanah yang sebenarnya. Jika kedua tingkat air tanah dan pemadatan sedimen diukur, maka data dapat dianalisis untuk menentukan sifat yang dapat digunakan untuk memprediksi penurunan masa depan. Tentang 19 dari instalasi ini dioperasikan di Arizona Selatan dan stasiun tambahan dioperasikan di California, Nevada, New Mexico, dan Texas. Lain pemantauan amblesan metode dalam pengembangan dan pengujian menggunakan radar apertur sintetik interferometri (InSAR). Dengan metode ini, gambar dari satelit radar individu dibandingkan dan interferograms diproduksi. Dalam kondisi terbaik, perubahan elevasi permukaan lahan di urutan 1 inci atau kurang dapat ditentukan.
Sumber:
http://pustakatambang.blogspot.co.id/search/label/Geologi?updated-max=2012-03-31T05:22:00-07:00&max-results=20&start=2&by-date=false

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Bagaimana komentar Anda?